Bank Indonesia Kembali Naikkan Suku Bunga Acuan Jadi 5,75 Persen

Bank Indonesia Kembali Naikkan Suku Bunga Acuan Jadi 5,75 Persen

Tren kenaikan suku bunga acuan Bank Indonesia masih berlanjut. Di awal tahun 2023, Bank Indonesia kembali mengerek BI 7-Day Reverse Repo Rate (BI7DRR) sebesar 25 bps menjadi 5,75 persen.

“Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia pada 18-19 Januari 2023 memutuskan untuk menaikkan suku bunga acuan BI 7-Day Reverse Repo Rate (BI7DRR) sebesar 25 bps menjadi 5,75 persen,” kata Perry Warjiyo dalam konferensi pers yang digelar secara virtual.

Selain BI7DRR, Bank Indonesia juga menaikkan suku bunga Deposit Facility sebesar 25 bps menjadi 5,00 persen, dan suku bunga Lending Facility sebesar 25 bps menjadi 6,50 persen.

Keputusan kenaikan suku bunga yang lebih terukur ini merupakan langkah lanjutan untuk secara front loaded, pre-emptive, dan forward looking memastikan terus berlanjutnya penurunan ekspektasi inflasi dan inflasi ke depan.

Baca juga: Kemenkeu Proyeksikan Pertumbuhan Ekonomi 2022 Mencapai 5,30 Persen

Bank Indonesia meyakini kenaikan BI7DRR sebesar 225 bps sejak Agustus 2022 hingga menjadi 5,75 persen ini memadai untuk memastikan inflasi inti tetap berada dalam kisaran 3,0±1 persen pada semester I 2023 dan inflasi Indeks Harga Konsumen (IHK) kembali ke dalam sasaran 3,0±1 persen pada semester II 2023.

Kebijakan stabilisasi nilai tukar Rupiah untuk mengendalikan inflasi barang impor (imported inflation) diperkuat dengan operasi moneter valas, termasuk implementasi instrumen berupa term deposit (TD) valas dari Devisa Hasil Ekspor (DHE) sesuai mekanisme pasar. 

Pertumbuhan Ekonomi 2023

Perry menjelaskan, pertumbuhan ekonomi 2022 diprakirakan bias ke atas dalam kisaran 4,5-5,3 persen didorong oleh kuatnya kinerja ekspor serta membaiknya konsumsi rumah tangga dan investasi non-bangunan.

“Pada 2023, pertumbuhan ekonomi diprakirakan berlanjut, meskipun sedikit melambat ke titik tengah kisaran 4,5-5,3 persen, sejalan dengan menurunnya prospek pertumbuhan ekonomi global,” ungkap Perry.

Baca juga: Investasi Hijau Kian Memukau Tahun Depan, Pahami Jurusnya Sebelum Terjun

Konsumsi rumah tangga diprakirakan akan tumbuh lebih tinggi sejalan dengan meningkatnya mobilitas masyarakat pasca penghapusan kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kebijakan Masyarakat (PPKM).

Investasi juga diprakirakan akan membaik didorong oleh membaiknya prospek bisnis, meningkatnya aliran masuk Penanaman Modal Asing (PMA), serta berlanjutnya penyelesaian Proyek Strategis Nasional (PSN).

Tingkat Inflasi 2023

Inflasi Indeks Harga Konsumen (IHK) pada akhir 2022 tercatat sebesar 5,51 persen (yoy), jauh lebih rendah dari prakiraan sesuai dengan Consensus Forecast 6,5 persen (yoy) pasca penyesuaian harga Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi pada September 2022.

Baca juga: Suku Bunga Acuan BI Naik, LPS Tahan Tingkat Bunga Penjaminan Simpanan

Bank Indonesia meyakini, pada semester I 2023, tingkat inflasi berada di kisaran 3,0±1 persen pada semester I 2023 dan inflasi Indeks Harga Konsumen (IHK) kembali ke dalam sasaran 3,0±1 persen pada semester II 2023.

Untuk itu, Bank Indonesia akan terus memperkuat respons kebijakan moneter, serta terus berkoordinasi dengan Pemerintah guna memastikan penurunan dan terkendalinya inflasi tersebut.

Penyaluran Kredit 2023

Pertumbuhan kredit perbankan juga naik signifikan. Pada Desember 2022, pertumbuhan kredit perbankan pada Desember 2022 tumbuh 11,35 persen (yoy), lebih tinggi dibandingkan dengan pertumbuhan tahun sebelumnya sebesar 5,24 persen (yoy).

Dengan perkembangan tersebut serta sinergi kebijakan yang dilakukan otoritas, sektor keuangan, dan dunia usaha, Perry memperkirakan pertumbuhan kredit pada 2023 berada pada kisaran 10-12 persen (yoy).


Ichwan Hasanudin
ichwan.hasanudin
Jan. 25, 2023, 7:20 p.m.

Comments

Please log in to leave a comment.