HSBC Hadirkan Solusi Investasi untuk Milenial Usia Matang

HSBC Hadirkan Solusi Investasi untuk Milenial Usia Matang

PT Bank HSBC Indonesia terus membawa inovasi dalam solusi wealth management, kali ini dengan menghadirkan pembaruan pada HSBC Advance yang ditujukan khusus untuk membantu generasi milenial dalam membangun kekayaan di setiap tahap kehidupannya.

Solusi manajemen investasi HSBC Advance disesuaikan dengan karakter investasi, tujuan, dan kemampuan keuangan masing-masing nasabah, dengan setoran awal minimum yang lebih rendah dibandingkan dengan layanan HSBC Premier.

Nasabah HSBC Advance dapat berinvestasi hanya dengan Rp500 ribu serta dapat memantau dan mengelola seluruh portofolio investasinya melalui satu platform digital. Mereka juga bisa membuka tabungan dalam mata uang Rupiah dan 11 mata uang asing lainnya melalui internet banking, selain juga menikmati tabungan tanpa biaya administrasi dan bunga kompetitif hingga 3 persen.

Baca juga: BI Segera Meluncurkan BI-FAST pada Desember 2021

HSBC Advance menawarkan solusi keuangan mencakup manajemen kekayaan, perencanaan tabungan yang kompetitif, dan perlindungan asuransi. HSBC Advance juga menghadirkan kemudahan untuk keluarga milenial seperti transaksi lewat mobile banking dan ATM bebas biaya hingga 30 kali per bulan, bebas biaya tahunan kartu kredit seumur hidup, dan cashback hingga 25 persen untuk pembelanjaan online.

Director Wealth & Personal Banking PT Bank HSBC Indonesia Edhi Tjahja Negara mengatakan, pandemi telah mendorong milenial untuk serius mengevaluasi kondisi keuangan personal mereka dan mulai membangun keamanan finansial yang kuat.

“Penambahan berbagai layanan dan manfaat baru ke dalam HSBC Advance merupakan bagian dari komitmen kami untuk membantu nasabah membangun kekayaan di setiap tahap kehidupan mereka, sekaligus mendorong pertumbuhan penetrasi wealth management di negara ini,” katanya.

Baca juga: Pahami Dulu 3 Tips ini Sebelum Investasi Kripto

Milenial sering digambarkan sebagai anak muda berumur 20-an yang hanya berfokus pada gaya hidup. Padahal, faktanya dari 8,6 juta milenial yang memiliki akses ke layanan perbankan di kota-kota lebih dari 70 persen atau setara dengan 6,1 juta orang merupakan milenial dewasa yang berusia antara 26 – 40 tahun.

Milenial yang berusia matang ini kebanyakan sudah menikah dan memiliki anak, dengan pendapatan dan pengeluaran yang lebih tinggi dibandingkan dengan milenial yang berusia lebih muda. HSBC Advance dihadirkan secara khusus untuk memenuhi kebutuhan milenial berusia matang yang ingin mulai membangun kekayaan untuk masa depannya.

Di Indonesia sendiri masih ada kesenjangan besar yang terjadi antara literasi keuangan (38 persen) dan inklusi keuangan (76 persen), yang berarti saat ini lebih banyak orang memiliki akses ke produk keuangan, namun pemahaman yang dimiliki masih tetap rendah.

Baca juga: Mengenal Bahaya FOMO dalam Keuangan dan Investasi

Ada pula tren yang mengkhawatirkan dari investor Fear of Missing Out atau FOMO yang membuat keputusan investasi berdasarkan tren tanpa benar-benar memahami risiko yang akan terjadi. Seringkali ada kesalahpahaman bahwa seseorang harus mencapai tingkat pendapatan tertentu untuk bisa mulai secara proaktif berinvestasi dan membangun kekayaannya.

“Melalui pembaruan HSBC Advance, kami ingin menghilangkan miskonsepsi ini sedini mungkin meningkatkan literasi masyarakat terhadap wealth management dan menjadi mitra terpercaya dalam perjalanan mereka menjadi investor yang lebih cerdas,” jelas Fransisca Arnan, Head of Customers Propositions and Marketing PT. Bank HSBC Indonesia.


Ichwan Hasanudin
ichwan.hasanudin
Oct. 28, 2021, 10:35 a.m.

Comments

Please log in to leave a comment.