Dana darurat hanya bisa digunakan bila dalam kondisi penting dan mendesak.

Dana Darurat, Penyelamat Saat Mendesak

Dalam kehidupan, akan selalu ada kejadian yang tidak diduga. Entah itu berupa musibah atau kejadian lain yang pastinya akan menguras pundi-pundi keuangan. Contoh paling sederhana adalah ketika Anda atau anggota keluarga ada yang sakit. Memang tidak ada orang yang menginginkan hal itu terjadi. Namun, apabila musibah itu terjadi, sudah adakah dana yang Anda siapkan? Jika belum, sebaiknya Anda mulai dari sekarang untuk menyisihkan pendapatan sebagai dana darurat.

Dana darurat merupakan sejumlah dana yang disediakan dalam keuangan, di mana dana ini secara khusus digunakan untuk menghadapi berbagai kondisi tidak terduga dalam kehidupan. Artinya, dana ini hanya akan Anda gunakan saat menghadapi hal-hal darurat yang tidak bisa diatasi dengan keuangan secara normal (sesuai anggaran tetap).

Jumlah Dana Darurat

Berapa dana darurat yang harus disiapkan? Ada banyak pendapat dari financial planner mengenai perkiraan dana darurat yang harus disiapkan. Namun, secara garis besar, jumlah dana darurat dibagi berdasarkan status seseorang, apakah lajang, menikah, menikah dengan satu anak, dan menikah dengan dua anak atau lebih.

Baca juga: Panduan Mempersiapkan Dana Darurat dalam Keluarga

Untuk Anda yang masih lajang, disarankan untuk menyiapkan dana darurat sebanyak empat kali pengeluaran bulanan. Bila sudah menikah, dana darurat lebih besar menjadi enam kali pengeluaran bulanan. Kemudian, untuk yang sudah menikah dengan satu anak, dana daruratnya menjadi sembilan kali pengeluaran bulanan. Jumlah dana darurat yang perlu disiapkan akan semakin besar bagi Anda yang sudah menikah dengan dua anak atau lebih, yaitu 12 kali pengeluaran bulanan.

Caranya, buatlah rekening tersendiri untuk dana darurat ini. Jangan gunakan dana ini untuk kebutuhan yang lain. Terlebih, jika digunakan untuk memenuhi kebutuhan gaya hidup. Menurut Financial Planner IARFC Indonesia Annissa Sagita, penggunaan dana darurat harus memenuhi dua kriteria, yaitu penting dan mendesak. “Salah satunya tidak terpenuhi, maka bukan kejadian darurat,” tulisnya di laman iarfcindonesia.wixsite.com yang diakses pada Jumat, (4/1/2019).


Kapan Dana Darurat Digunakan?

Sesuai dengan kriteria yang dikatakan Annissa Sagita, dana darurat harus digunakan untuk keperluan yang penting dan mendesak. Lantas, kondisi seperti apa dana darurat boleh dipakai? Berikut ulasannya.

1. Pemutusan hubungan kerja (PHK)

Pemutusan hubungan kerja (PHK) akan berdampak pada terhambatnya pemasukan keuangan. Selama belum mendapatkan pekerjaan baru, maka dana darurat boleh digunakan untuk menopang biaya hidup sehari-hari.

2. Sakit

Kondisi sakit pastinya akan membutuhkan biaya, baik untuk perawatan atau pengobatan. Jika membutuhkan biaya yang cukup besar, dana darurat bisa digunakan untuk menutupi kekurangan biaya medis.

Baca juga: Tips Memiliki Kebiasaan Mengatur Uang Yang Baik

3. Memperbaiki kendaraan atau gadget yang rusak

Kendaraan atau gadget yang rusak dikatakan oleh Annissa Sagita termasuk dalam kategori penting dan mendesak. Alasannya, kendaraan atau gadget merupakan bagian penting untuk mendukung pekerjaan. Bila tidak diperbaiki, maka akan mengganggu kinerja pekerjaan yang dampaknya pada jumlah penghasilan.

4. Rencana menikah di bawah satu tahun

Menikah pastinya membutuhkan biaya yang sangat besar. Apalagi, bila rencana pernikahan itu akan dilangsungkan dalam waktunya kurang dari satu tahun. Dalam kondisi seperti ini, Anda boleh menggunakan dana darurat karena biaya menikah (atau biaya resepsi) cenderung besar. Menggunakan dana darurat untuk menikah menuntut Anda untuk merencanakan pesta pernikahan yang sesuai dengan anggaran, dan juga menghindari berutang untuk biaya pernikahan ini.

5. Pemakaman

Kematian pasti akan membutuhkan biaya untuk pengurusan jenazah, ambulans, jasa penggali kubur, kavling makam, dan lainnya. Dalam kondisi seperti ini, dana darurat sangat diperbolehkan untuk digunakan. Adanya dana darurat akan menghindarkan Anda dari utang, baik utang ke lembaga keuangan ataupun utang ke perorangan. Hal terakhir yang penting mengenai dana darurat, setelah Anda memakainya, isi lagi dengan rutin mencicil ke tabungan dana darurat tersebut. 

Jadi, yang perlu diingat adalah tabungan dana darurat ini bisa diibaratkan sebagai jaring pengaman. Apabila kondisi keuangan Anda terpaksa 'jatuh bebas' akibat suatu kondisi, jaring pengaman yang sudah Anda siapkan di bawah akan meminimalisir 'luka-luka' yang mungkin terjadi.

ads
Blogger Pemula

Blog Tutorial, SEO, Widget dan Pengetahuan

www.blogodot.com

Ichwan Hasanudin
ichwan.hasanudin
Jan. 8, 2019, 10:17 a.m.

Comments

Please log in to leave a comment.